UC News

Berikut Misteri Dibalik Arah Patung Pancoran Yang Harus Netizen Tau!

Berikut Misteri Dibalik Arah Patung Pancoran  Yang Harus Netizen Tau!
Referensi pihak ketiga

Apabila anda sering melewati jalan raya Pancoran anda pasti tidak asing dengan patung yang satu ini. Patung dirgantara atau yang familiar dengan sebutan patung Pancoran, merupakan salah satu patung yang menjadi landmark atau simbol penanda kota di jakarta yang paling terkenal. 

Patung ini dibangun oleh Edi Sunarso sekitar tahun 1964-1965 dengan bantuan dari Arca Yogyakarta. Sedangkan proses pengecorannya dilaksanakan oleh Pengecoran Patung Perunggu Artistik Dekoratif Yogyakarta pimpinan I Gardono. Berat patung ini mencapai 11 Ton. Sementara tinggi patung 11 meter dan kaki patung mencapai 27 meter. Proses pembangunannya dilakukan oleh PN Hutama Karya dengan Ir. Soetami sebagai arsitek pelaksana. 

Referensi pihak ketiga

Patung ini dibangun atas perintah langsung dari Bung Karno. Dan dikatakan patung ini menjadi perintah terakhir Bung Karno ketika jadi presiden. Karena waktu pembuatan patung ini berbarengan dengan meletusnya peristiwa G30S PKI. Bahkan ketika masih dalam proses pembuatan Bung Karno tidak sempat melihat karya terakhirnya rampung, beliau dipanggil terlebih dahulu oleh Tuhan Yang Maha Esa.

Salah satu yang menarik dan menjadi misteri dari patung pancoran ini adalah arah acungan tangan dari patung pancoran ini. Banyak spekulasi yang berkembang di masyarakat mengenai kemana arah sebenarnya patung pancoran ini menunjuk.

Konon dikabarkan kalau patung pancoran menunjuk ke tempat rahasia dimana Bung Karno meletakkan harta kekayaanya. Kabar lain juga mengatakan bahwa patung ini mengarah ke pelabuhan Sunda Kelapa yang merupakan jantung peradaban bangsa Indonesia selama masa penjajahan Belanda.

Referensi pihak ketiga

Akan tetapi ternyata sesuai yang dilansir jakarta.go.id, tangan ini sebenarnya menunjuk ke arah utara tempat Bandar Udara Internasional Kemayoran berada. Bandar Udara Internasional Kemayoran merupakan bandara Internasional pertama yang dimiliki Jakrta. Bandar udara tersebut berfungsi melayani seluruh penerbangan domestik dan internasional pada masanya, sebelum akhirnya dipindah ke Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Selain menunjuk ke arah utara, patung ini juga dibangun di depan komplek perkantoran Wisma Aldiro Dirgantara yang dulunya merupakan markas TNI AU. Posisinya juga sangat strategis karena merupakan penyambutan bagi para pendatang yang baru saja mendarat di Bandar Udara Halim Perdanakusuma.

Penekanan dari desain patung tersebut berarti bahwa untuk mencapai keperkasaan, bangsa Indonesia harus mengandalkan kejujuran, keberanian dan semangat yang tinggi.

Referensi pihak ketiga


Sumber: boombastis.com

READ SOURCE
Buka UC News, Baca Berita Terhot